Andai Aku Jadi Anak Kosan

Posted: 15 May 2013 in Catatan Senja

Menjadi anak kosan atao anak pesantren  itu pilihan. Both of them ada plus minus nya Ini hanyalah curhatan bangun tidur. What the f#ck!!! Jam 10 am segini gue baru bangun!!
Shamed!!
Sudahlah, nanti dulu gue ceritain gimana kronologi kejadian lalu tentang kejadian yang konyol ini, lalu beberapa ekspektasi yang hanyalah terbang di awang-awang tembok kosan.

Semenjak tadi malem gue nggak pulang ke pesantren. Sorry sebelumnya, gue emang anak pesantren, tapi anak pesantren terbadung sedunia, ato istilahnya (dalam tanda kutip) “santri” yang gue sendiri merasa sangat sekali kerdil dengan predikat itu. Predikat di hati, bukan gelar untuk panggilan saja.

Well, gue nggak pulang ke pesantren gara-gara ngurus soal motor temen gue yang hilang. Akhirnya untuk saat ini gue putuskan untuk menginap di kosan temen gue. Kami sama-sama mahasiswa, dan temen satu kampus juga temen akrab satu organisasi, jadi ke-solid-an yang terjalin diantara kami begitu akrab banget.

Hingga ternyata masalah tadi malem antara gue dan temen gue berakhir dengan tawa dan rupanya isinya sandiwara gokil yang belum pernah gue miliki sebelumnya. Nanti aja di postingan selanjutnya gue ceritain betapa kadalnya otak temen-temen gue ngerjain gue. Hoahahak…

Kembali ke tema judul.
Gara-gara kesiangan, gue pagi ini juga nggak kuliah. Jadwal berantakan. Untung mata kuliah nya cuma satu, Bahasa Cina. Dosennya juga gampang banget. So, nggak ribet-ribet amat kalo gue tiba-tiba titip Absen temen satu kelas dengan sms
“titip absen ya bro.”
send!

Masalah Beres. Duh duh, mahasiswa, mahasiwa. . Santri santri. . .plis kelakuan kadal gue Jangan ditiru!
*meskipun sering terjadi sih sama lo lo semua mahasiswa* haha

next. Untuk detik ini mata gue belum bersih kerak-kerak mata dari tidur semaleman. ini bukan tidur di pesantren, ini tidur di kamar kosan orang! Dan kamu pasti tahu gimana bedanya.
Di kamar pesantren, satu kamar isinya 6-12 orang. Untuk kamar gue aja 12 orang. Jadi kalo mau tidur kayak ikan panggang yang dipanaskan di laut. Berjejer2. Dan itu adalah sense kebersamaan dan kesederhanaan.
Bandingkan di kosan orang yang lagi gue rasain sekarang ini, satu kamar, satu orang, kasur empuk, laptop hotspot tinggal nyalain. Hidup Tenang.

Tapi begini konklusi plus minusnya
(+) jadi mahasiswa di pesantren
* Sholat 5 waktu pasti terjamin. Jamaah terus.
* bisa ngaji sekalian bisa membersihkan hati dari kekotoran dosa (contohnya kayak gue yang dosa nya banyak banget)
* hidup kebersamaan. Makan bareng, tidur bareng, mandi bareng (ups)-kalo yang ini mah ngantri lama banget-, semua dilakukan dengan basis kesederhanaan dan kebersamaan
* kalo gue di pesantren, memungkinkan kuliah lancar. Berangkat kampus pasti ada yang bangunin kalo lupa
* Di pesantren, dapet siraman hati dari abah kyai, abah kyai Mukti tercinta yang super gokil kalo tadarrus bareng (walau kadang galak banget kalo lagi marah)
* di pesantren, bebas pinjam pinjam sesuatu. Hehehe

Minus

–          Terbatas, karena di pondok sering banyak aturan. Kadang itu sedikit membuatku terbatas bergerak. Ikut UKM kampus misalnya. Well, but untuk sementara ini nggak begitu jadi masalah serius. Walo kadang gue sendiri sering galao gara2 sering juga ngilang2 dari asrama. *psstt… jangan bilang2 keamanan yah!

–          Kotor, nah itu dia. Hidup di lingkungan kompleks dengan orang-orang yang beda karakternya kadang suka membuat kita merasa ih gimana gitu. Masalah kotor ato nggak, itu sebenarnya tergantung orangnya mau ngatur ato merawatnya. Coba saja sekali-mampir di kamar gue, lo nggak bakal bisa sadar kalo sebenarnya ada ribuan kuman berterbangan di kamar. *jiks jiks

–          Soal temen, kadang nggak semua nyenengin. Paling sebel kalo punya roommate yang pelit dan overprotective sama barang yang dia miliki. Well, wajarlah manusia.

Apalagi ya?
Wait.

Sekarang masalah hidup di kosan yang serba bebas dan loe gue end!

Plus

–         Waktu fleksibel, karena nggak ada halangan buat ini itu kayak di pesantren, so manfatin aja waktu luang untuk bergali pengalaman sebanyak-banyaknya. Pernah gue berandai, kalo gue jadi anak kosan gue bakal jadi aktivis kampus nomer satu. Banyak waktu luang yang fleksibel ini haruznya bisa dimanfaatin buat kegialtan positif ,ex. Menulis.huhuhu

–         Aman dan nyaman. Itu pasti. well fasilitas kosan itu kan beda beda tuh. kalo pilih yang kelas wow ya bakal betah banget.

 

minus

– pergaulan bebas, hati-hati!!

– sholat yang kewajibannya sehari lima kali, mungkin jadi lima hari sekali *bahaya banget*

– sendirian. makan sendiri. tidur sendiri. ngapa2 sendiri. yang paling bahaya kalo di kamar melm2 sendirian pasti bakal ngapain-ngapain *wow*

itu baru segitu sih gambaran gue soal perbedaan antara hidup di kosan ato di pondok.

kalo gue masi tetep pilih nomer satu. apapun kondisinya.

insya Allah.

dengan mengharap Ridho dan karunia Allah.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s